Sabtu, 31 Desember 2022

Mengenal Kamala Harris, Wakil Presiden AS

(gettyimages)

Oleh:
Tim Hukumindo

Pada kesempatan yang lalu platform www.hukumindo.com telah membahas mengenai "Small Islands of Indonesia Cannot Be Owned, But Can Be Managed by Investors", "Kisah Ketua MA Pertama, Mr. Koesoemah Atmadja", "Mr. Iskak Tjokroadisurjo, Membuka Kantor Hukum Pertama di Batavia" dan "Secuil Kisah Beracara Abraham Lincoln", pada kesempatan ini akan dibahas mengenai 'Mengenal Kamala Harris, Wakil Presiden AS'.

Biografi Singkat

Kamala Devi Harris (/ˈkɑːmələ/ kah-mə-lə; lahir 20 Oktober 1964) adalah seorang politikus dan pengacara Amerika Serikat yang menjabat sebagai Wakil Presiden Amerika Serikat ke-49. Seorang anggota Partai Demokrat, ia sebelumnya menjabat sebagai senator Amerika Serikat dari California dari 2017 hingga 2021, sebagai Jaksa Agung California ke-32 dari 2011 sampai 2017, dan sebagai Jaksa Distrik San Francisco.[1]

Pada 11 Agustus 2020, Joe Biden memilih Harris sebagai kandidat wakil presiden. Pada 7 November 2020, ia bersama Joe Biden menang dalam pemilihan umum. Harris menjadi keturunan India-Amerika, keturunan Afrika-Amerika, dan perempuan pertama dalam sejarah Amerika Serikat yang menduduki jabatan sebagai wakil presiden.[2]

Harris lahir di Oakland, California. Ia merupakan anak sulung dari dua bersaudara. Ibunya, Shyamala Gopalan, merupakan peneliti kanker dari India, sedangkan ayahnya, Donald Harris, merupakan ekonom asal Jamaika. Keduanya bertemu saat masih menjadi mahasiswa di Universitas California, Berkeley. Selain menjadi peneliti dengan gelar doktor dalam bidang nutrisi dan endokrinologi, Gopalan juga merupakan seorang aktivis hak-hak sipil. Saat pertama kali menginjakkan kaki di Amerika Serikat, Gopalan merasa menemukan keluarga di kalangan warga kulit hitam Bay Area. Aktivisme Gopalan turut membangun kesadaran politis Harris sejak usia muda.[3]

Karir Di Bidang Hukum

Pada 1990, Harris diangkat sebagai wakil jaksa wilayah di Alameda County, California, di mana dia digambarkan sebagai "seorang jaksa penuntut yang cakap dan memiliki masa depan yang baik". Pada 1994, Ketua Majelis California Willie Brown, yang saat itu sedang berkencan dengan Harris, menunjuk Harris sebagai Dewan Banding Asuransi Pengangguran Negara dan kemudian sebagai Komisi Bantuan Medis California. Harris mengambil cuti enam bulan pada 1994 dari tugasnya sebagai jaksa.[4]

Pada Februari 1998, Jaksa Wilayah San Francisco Terence Hallinan merekrut Harris sebagai asisten jaksa wilayah. Di sana, dia menjadi kepala Divisi Kriminal Karier, mengawasi lima pengacara lainnya, di mana dia menuntut kasus pembunuhan, perampokan, perampokan, dan pelecehan seksual - terutama kasus bramacorah. Pada 2000, Harris dilaporkan tidak setuju dengan asisten Hallinan, Darrell Salomon, atas Proposisi 21, yang memberikan jaksa pilihan untuk mengadili terdakwa remaja di Pengadilan Tinggi daripada pengadilan remaja. Harris berkampanye menentang tindakan tersebut. Harris mengajukan keluhan terhadap Salomon dan mengundurkan diri dari jabatannya.[5]

Pada Agustus 2000, Harris mengambil pekerjaan baru di Balai Kota San Francisco, bekerja untuk pengacara kota Louise Renne. Harris menjalankan Divisi Layanan Keluarga dan Anak yang mewakili kasus pelecehan dan penelantaran anak. Runne mendukung Harris selama kampanye untuk menjadi jaksa wilayah.[6] Karir selanjutnya adalah:[7]
  • Jaksa Distrik San Francisco (2004–2011);
  • Jaksa Agung California (2011-2017);
  • Senat Amerika Serikat (2017–2021);
  • Setelah terpilih sebagai Wakil Presiden Amerika Serikat, Harris akan mengundurkan diri dari kursinya sebagai Senat sebelum menjabat pada 20 Januari 2021. Ia akan digantikan oleh Sekretaris Negara Bagian California Alex Padilla;
  • Wakil presiden (2021–sekarang).

Setelah terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat pada pemilu 2020, Harris akan menjabat sebagai wakil presiden Amerika Serikat pada 20 Januari 2021. Dia akan menjadi wakil presiden wanita pertama, serta orang kulit berwarna pertama yang memegang jabatan tersebut sejak Charles Curtis, seorang penduduk asli Amerika, yang bertugas di bawah Herbert Hoover dari 1929 hingga 1933. Dia juga akan menjadi orang ketiga dengan keturunan non-Eropa yang diakui untuk mencapai salah satu jabatan tertinggi di cabang eksekutif, setelah Curtis dan mantan Presiden Barack Obama.[8]

Harris mengundurkan diri dari kursi Senatnya pada 18 Januari 2021, dua hari sebelum pelantikannya sebagai Wakil Presiden. Tindakan pertamanya sebagai Wakil Presiden adalah melantik penggantinya, Alex Padilla, dan Senator Georgia Raphael Warnock dan Jon Ossoff yang terpilih dalam pemilihan putaran kedua Georgia 2021.[9] 
____________________
References:

1. "Kamala Harris", //id.wikipedia.org., Diakses pada tanggal 23 Desember 2022, Link: https://id.wikipedia.org/wiki/Kamala_Harris
2. Ibid.
3. Ibid.
4. Ibid.
5. Ibid.
6. Ibid.
7. Ibid.
8. Ibid.
9. Ibid.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Now, Foreign Citizens Can Buy Property in Indonesia With Just a Passport

   ( iStock ) By: Team of Hukumindo Previously, the www.hukumindo.com platform has talk about " Fees That Must Be Paid When Renting an ...